Mentawai-Siberut Selatan

Mentawai Tattooing

Mentawai Tattooing (Photo credit: ccdoh1)

Image

Mentawai man smoking

Mentawai man smoking (Photo credit: fanz)

Di mana Anda bisa menyaksikan lianuma (ritual peresmian uma baru), lianabag (ritual peresmian sampan baru), ritual perkawinan, ritual kematian, pabbetei (ritual pengobatan), perburuan sebagai tahap pembukaan dan penutupan lia atau punen, ritual pengangkatan kerei atau sikerei (dukun) baru, paabad (ritual perdamaian) dan berbagai aktivitas sosial berbasis kebudayaan Mentawai lainnya saat ini? Jawabnya di kecamatan Siberut Selatan.

Meski sekarang Kecamatan Siberut Selatan sudah dibagi menjadi lima kecamatan, tapi masyarakat pendukung kebudayaan Mentawai masih terkonsentrasi di Kecamatan Siberut Selatan, yakni di kawasan Sarareiket Hulu, antara lain di Madobag, Rogdok, Ugai, dan Matotonan. Di kawasan ini gajeuma’ (gendang), jejeneng (genta) dan tuddukat (kentongan), masih berfungsi sebagaimana mestinya. Ke sini pula turis-turis mancanegara mengarahkn langkah mereka, bila ingin menyaksikan aktivitas tradisional masyarakat Mentawai, begitupun para antropolog, ethnolog dan peneliti masyarakat dan kebudayaan Mentawai lainnya.

Muara Siberut, ibukota Kecamatan Siberut Selatan, cukup ramai dan memiliki infrastruktur yang cukup lengkap untuk mendukung pariwisata. Jalan raya, listrik, air bersih, penginapan, jembatan, pelabuhan, telepon kabel dan non kabel (wireless), internet, rumah sakit, kepolisian, bank, dan berbagi sarana transportasi seperti ojek, mobil pick up, speedboat, pompong, perahu dan semacamnya cukup tersedia. Begitupun pemandu wisata dan pusat informasi, yang terakhir ini bisa didapatkan di Kantor Camat.

Dari Muara Siberut ke Sarareiket Hulu hanya dibutuhkan setengah hari perjalanan dengan pompong. Dengan speedboat bahkan lebih cepat lagi, apalagi kalau air pasang. Boat bisa melaju kencang tanpa kuatir baling-baling tersangkut di bangkai kayu yang memenuhi dasar sungai atau menabrak gosong pasir berlumpur di bagian tertentu sungai.

Pokoknya tak ada masalah transportasi. Kapan saja selalu ada transportasi ke Sarareiket, apalagi carteran, kuncinya uang dan kerendahan hati saja. Dengan dua modal itu jalan ke hulu sudah terbuka lebar untuk Anda.

Apa khasnya pedalaman Siberut Selatan ini selain memiliki banyak atraksi budaya? Selepas Muara Siberut Anda akan melewati Puro, desa bentukan pemerintah dengan nama PKMT (Pemukiman Kembali Masyarakat terasing). Desa ini sudah seperti desa-desa di tanah tepi, tapi di pinggir sungainya banyak ditanami pohon kelapa, dipadu dengan semak belukar gelagah sebelum memasuki kawasan desa, nuansanya persis seperti yang terlihat di film-film tentang Vietnam.

Makin ke hulu perkampungan menghilang. Sesekali kita akan menemukan sapou sainak (kandang babi) yang berdiri satu-satu di wilayah mone (ladang) suatu suku. Jarak masing-masingnya bisa mencapai 3 atau 6 kilometer.Image

Masyarakat Sarareiket sering menghabiskan waktu mereka sekeluarga di kandang babi ini, kecuali di uma ada lia atau punen, atau hari Minggu, saat mereka sekeluarga beribadah ke gereja.

Menjelang Dusun Rogdog, ada persimpangan. Belokan yang ke kanan adalah jalan menuju Salappa’, Kecamatan Siberut Tengah. Sedangkan yng lurus menunju Rogdog, Madobag, Ugai dan Matotonan.

Di Rogdog ada bagian sungai yang menurun dan sedikit berbatu, sehingga air di situ berbunyi rog dog rog dog, konon bunyi inilah yang dijadikan nama dusun.

Selanjutnya Madobag. Ini kampung asli Wakil Bupati Kepulauan Mentawai Yudas Sabaggalet. Di tepi desa ini ada air terjun kecil yang cukup diminati turis untuk mandi-mandi. Tapi kawasan sekitar tersebut masih berupa semak belukar yang belum dibersihkan, karena itu keamanannya tak terjamin.

Kampung selanjutnya Ugai dan terakhir Matotonan. Desa Matotonan ini konon dibangun bersama-sama oleh masyarakat Mentawai dan seorang Jawa, tapi Matotonan adalah desa yang layoutnya dibentuk pemerintah, kecuali uma sabulat yang sudah sejak dahulu kala dibangun di puncak bukit. Ariadi, mantan Kepala Desa Matotonan adalah anggota suku ini.

Matotonan merupakan desa terakhir di pedalaman Siberut Selatan. Dari sini Anda bisa ke Sakuddei, uma yang menjadi obyek penelitian Reimar Schefold, ahli antropologi dari Amerika Serikat dan menulis buku “Mainan Roh”, satu-satunya buku yang lengkap dan akurat tentang masyarakat dan kebudayaan Mentawai. Untuk mencapai Sakuddei Anda harus jalan kaki selam 2 hari semalam.

Image

Tips
Perjalanan ke Sarareiket membutuhkan perlengkapan lain yang sifatnya teknis. Misalnya mantel hujan, karena perubahan cuaca sering terjadi tanpa gejala-gejala yang ekstrim. Pns terik bisa berubah seketika menjadi hujan lebat, begitu sebaliknya. Selama setengah hari di kapal Anda pasti bertemu curah hujan.

Kantong plastik adalah perlengkapan yang mutlak harus ada selain mantel hujan. Pakain dalam ransel atau carier, alat-alat tulis, laptop, kamera, tape recorder, dompet, senter, pengikat rambut, obat-obatan dan sebagainya harus diamankan dalam kantong plastik kering, bila Anda ingin semua peralatan tersebut tetap berfungsi dengan baik.

Obat-obatan. Mentawai masih menjadi salah satu tempat favorit nyamuk-nyamuk penyebar penyakit malaria, karena itu selain harus siap dengan obat anti nyamuk oles seperti Autan, Soffel, Lavenda dan lain-lain, Anda juga harus selalu sedia pil kina dan minyak tanah. Yang terakhir ini untuk mencegah gigitan singit-ngit atau agas, yang sekali nempel langsung gatal. Betadine juga diperlukan untuk berjaga-jaga dari luka. Obat-obatan lain yang juga perlu dibawa adalah obat flu, demam, sakit kepala dan obat gosok. Perubahan cuaca mendadak yang sering terjadi bisa membuat tubuh kita tidak tahan dan kondisi lapangan yang licin, berlumpur, becek sehingga kita sering harus berjalan di atas titian kayu yang lebarnya hanya 5 sentimeter, sering membuat kita terpeleset atau keseleo.

Topi, kacamata, sepatu boot dan sunblock atau handbody adalah perlengkapan lain yng tak kalah penting untuk mengurangi bahaya sengatan matahari dan gigitan ular. Di Sarareiket Hulu banyak ditemui ular hijau yang mungkin saja berbahaya. Anda takkan mau coba-coba dengan ular kan?

Namun yang terpenting dari seluruh bawaan adalah ubek (rokok atau tembakau). Masyarakat Mentawai di Sarareiket sangat suka rokok. Tua muda, laki-laki perempuan, nyaris semuanya merokok. Mereka punya rokok asli yang dibuat dari irisan daun keladi yang dikeringkan dan dibungkus daun pisang atau daun kelapa sebagai papirnya. Tapi tentu saja mereka lebih suka rokok betulan, seperti Kaiser, Galan, Gudang Garam, Jie Sam Soe dan lain-lain, termasuk tembakau Payokumbuah merek Panorama.

Anda perlu membawa ubek ini untuk membuka hati masyarakat. Mereka akan menerima Anda di uma-nya bila Anda datang dengan seyum terbuka dan ubek di tangan, akan lebih baik jika Anda tambah dengan kopi dan gula, bahka kalau ingin makan bersama mereka Anda bisa bawa beras dan lauk-pauk juga. Bukan hal aneh di Mentawai kalau tamu yang membawa jamuan, mengingat bertamu bukanlah tradisi mereka dan sajian mungkin tak cocok dengan selera Anda, kecuali Anda suka kapurut (lemang sagu kering), subbet (onde-onde keladi) dan minum air putih saja.

Sarung, selimut, kaus kaki, jacket dan matras juga wajib ada, terutama untuk tidur di malam hari, karena kawasan Sarareiket Hulu cukup dingin dan nyamuknya rajin berpatroli. Jangan mengharapkan kasur empuk di Sarareiket, bahkan di rumah guru dan kepala desa takkan ada, mereka lebih suka kasur tipis atau jaragjag (tikar pandan), kecuali di resort-resort wisata yang banyak di pulau-pulau.

Kegunaan lain sarung adalah untuk mandi sungai. Tak ada sumur yang cukup bersih di Sarareiket, karena airnya berlumpur, tapi selalu ada air bersih di sungai-sungai kecil yang mengalir di tepi desa, cuma untuk mandi di sana Anda tak boleh telanjang, harus bawa sarung sebagai basahan sekaligus untuk berganti pakaian. Anda juga tidak boleh buang hajat di sungai, pergilah ke semak-semak, gali lubang di situ, dan buanglah. Hati-hati ular dan semut rangrang.

Senter merupakan perlengkapan vital yng harus Anda miliki, karena tak ada cukup penerangan di pedalaman. Kalaupun bisa membawa obor, Anda harus punya persediaan minyak tanah yang cukup dan di hulu harganya mahal, bisa mencapai Rp7.000 per liter. Image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s